Donald Trump, “Unbelievable”

Standard

think-like-champion-donald-trump

Tak pernah terbayangkan sebelumnya bahwa Donald Trump akhirnya akan menduduki posisi orang nomor satu di USA alias seorang presiden dari sebuah negara adidaya. Apalagi selama masa-masa kampanye, posisi Trump senantiasa tertinggal dari Hillary sehingga terkesan pada saat hari pemilihan suara nanti sepertinya Hillary akan menang dengan mudah terhadap lawannya yang dianggap tidak berpengalaman dan banyak kekurangan dalam dunia kehidupannya maupun bisnisnya dibanding Hillary.

Tapi bagaikan pertarungan balap Moto GP, Trump sejak start langsung tancap gas bahkan sampai dengan lap terakhir bukannya terkejar malahan makin jauh meninggalkan perolehan suara lawannya. Hanya di pertarungan kursi US senate saja terjadi pertarungan yang cukup sengit, selebihnya lambat laun dominasi kaum republik sudah tak tertahankan.

Bisa dikatakan pemilihan presiden USA, kursi US senate dan US House Representative tahun 2016 ini semuanya disapu bersih oleh pihak Republikus-president

Tahun-tahun terakhir kepemimpinan Obama bisa jadi dianggap sudah tidak terlalu memuaskan bagi sebagian masyarakat Amerika terkait dengan beberapa topik hangat baik di dalam negeri maupun urusan luar negeri. Untuk urusan dalam negeri, tanggapan maupun argumentasi para capres terhadap beberapa topik yang menjadi isu perdebatan cukup menyita perhatian suara pemilih dalam menentukan pilihan dan secara tidak langsung berimbas pula terhadap tingkat kepercayaan publik ke partai demokrat.Sumber: virakesari.lk

Beberapa isu yang diangkat kepada kedua calon capres untuk memberikan sikap dan argumentasinya juga memang yang selama ini selalu terjadi perbedaan pandangan yang cukup tajam, sesuatu yang bisa dipakai juga untuk pilkada ataupun pilpres di Indonesia untuk core topik maupun topik tambahan lainnya.

Kemenan34215c09-1f7d-4bd5-b9e5-713b76d9d620ganTrump yang mengejutkan juga bisa jadi disebabkan oleh beberapa sebab :

1. Masalah Gender

Amerika  walau dikenal sebagai negara adidaya dan penganut paham demokrasi, tetapi belum pernah menghasilkan pemimpin wanita. Untuk yang satu ini amerika kalah dengan Inggris, Filipina, Jerman dan Indonesia. Hillary belum dianggap setara atau mampu bersikap seperti Iron-Lady’nya inggris.

Bisa jadi masyarakat memandang sebuah negara adidaya haruslah dipimpin oleh seorang pria dan berkarakter kuat. Apalagi saat ini masalah dalam negeri  Amerika dan di belahan  dunia lain juga sedang gonjang ganjing

 

2. Butuh pemimpin yang kuat

Gaya dan karakter Trump bagaikan cowboy itu dianggap lebih cocok dalam menghadapi persaingan global yang semakin panas dan kadang tak terkendali, terlebih saat ini permasalahan timur tengah, perbatasan, imgirasi dan lain sebagainya yang cukup tinggi tekanannya maka dibutuhkan keputusan cepat dan berani mengambil risiko, untuk hal ini sepertinya bukan merupakan hal yang sulit bagi konglomerat sekelas Trump. Ganjalan mungkin hanya datang dari Senat.

3. Hillary Clinton adalah cerita lama

Dianggap stock lama yang di daur ulang, Amerika membutuhkan darah segar dan kebijakan baru yang lebih menguntungan. Jika memilih Hillary maka ada kemungkinan akan tetap meneruskan kebijakan Obama.

4. Sikap dan perilaku

Entah kenapa, akhirnya urusan email Hillary selama menjabat secretary of state akhirnya bocor ke masyarakat dan ternyata berbuntut panjang. Seperti ada sesuatu aktifitas Hillary selama menjabat yang hendak dirahasiakan dari publik. Untuk yang beginian, masyarakat Amerika rada tidak kenal ampun jika pemimpin’nya dianggap tidak jujur. Dilain sisi, cerita negatif tentang Trump sepertinya serba terbuka dan tak ada yang tertutupi, nah ini pula yang jadi amunisi lawan politik’nya untuk menyerang Trump. Kesan apa adanya dan tidak pura”alim malah mendapatkan nilai positif.

Ada yang cukup menarik dalam pemilihan presiden di Amerika ini, dari seluruh jumlah penduduk Amerika yang berjumlah sekitar 324.650.000 jiwa tahun 2016 ini, dibanding jumlah warga yang datang memberikan suara’nya sebanyak kurang lebih 124.439.671, maka tingkat partisipasi masyarakat yang terlibat hanya sekitar 38,30%. Suatu tingkat partisipasi yang cukup rendah menurut penulis. Apakah disebabkan karena system’nya yang membuat orang malas datang atau memang tidak mau berpartisipasi.

Mudah-mudahan tingkat partisipasi masyarakat di Indonesia baik itu pilkada maupun pilpres bisa tetap dipertahankan diatas 70% seperti pada saat pemilu 2014 kemarin. Jika ingin perubahan maka partisipasi aktif warga sangat dibutuhkan.

Terakhir, kita tunggu saja kiprah presiden Trump ke depan dan dampaknya bagi kepentingan Indonesia dan kawasan Asia secara umum. Mau tidak mau apapun yang dilakukan di negeri Paman Sam ini akan berdampak juga ke Indonesia, bisa hanya riak-riak kecil tapi bisa juga gelombang besar. Mudah-mudahan Presiden Trump tidak membuat kegaduhan baru di dunia yang sudah kadung gaduh ini.

 

Advertisements